Akhirnya Kuliah (Pencarian Baru)

Students in Classrooms at UIS 9-4-10

Banyak anak-anak SMA yang baru lulus pada galau menentukan gimana masadepan mereka, mau kerja, mau kuliah, atau mau nikah. Yang pengen kerja pada bingung ngelamar pekerjaan, yang pengen kuliah pada bingung nyari tempat kuliah, dan yang mau nikah pada bingung nyari anak siapa yang mau di hamilin duluan. Gitu.

Dulu saya adalah lulusan SMK dan diarahkan buat kerja, tapi saya memutuskan buat kuliah biar keliatan berpendidikan gitu. Siapa tau nanti abis kelar kuliah bisa jadi tukang insinyur kaya si Doel. Tekanan saat pertama kali masuk di dunia perkuliahan memang sangat kerasa sekali saya rasakan, soalnya disekolah gak diarahin, maklum anak SMK kan diarahkan buat kerja atau bisnis. Entah itu kerja di pabrik atau bikin usaha sendiri, jualan bensin eceran misalnya. Menjalani masa-masa awal masuk dunia perkuliahan memang sangat membuat galau, banyak hal-hal yang harus dipersiapkan dan saya sama sekali gak ada gambaran waktu itu, masa iya saya harus gambar sendiri dibuku gambar. Kan engga.

Ada banyak persiapan yang harus dilakukan Maba supaya sepanjang kehidupan perkuliahannya lancar jaya dan sentosa. Selain persiapan mental, seorang Maba juga harus siap secara dana, kuliah itu butuh dana bos. Kalo udah niat buat kuliah, kurang-kurangin dech nongkrongnya, kurang-kurangin juga nyewa kimcilnya. Dunia perkuliahan menuntut seorang untuk menjadi lebih mandiri, jadi manusia mandiri yah bukannya jadi nasabah bank mandiri. Selain itu masuk dunia perkuliahan juga ada hal-hal baru yang harus dicari oleh Maba. Pencarian yang dilakukan Maba gak sama kaya pencarian Tong Sam Cong yah, yang mencari kitab suci, Maba mencari hal-hal yang akan menunjang kehidupan mereka selama perkuliahan.

Nah buat para Maba berikut hal-hal yang harus kalian cari sebelum sepenuhnya menjadi mahasiswa, untuk menunjang masa depan kalian selama kuliah.

Lanjutkan membaca “Akhirnya Kuliah (Pencarian Baru)”

Reuni, Sebuah Dilema Rencana Pertemuan

Friends

Reuni/re·u·ni/ /réuni/ n pertemuan kembali (bekas teman sekolah, kawan seperjuangan, dsb) setelah berpisah cukup lama. (KBBI – Kamus Besar Bahasa Indonesia)

Reuni/re·u·ni/ /réuni/ n Rencana pertemuan kembali (bekas teman sekolah, kawan seperjuangan, dsb) setelah berpisah cukup lama, yang biasanya hanya menjadi rencana, dan jarang terlaksana. (KBBK – Kamus Besar Bahasa Kenyataan)

Ps : Pernyataan diatas dibuat berdasarkan beberapa pengalaman yang penulis alami, biasanya terjadi pada orang yang baru saja lulus dan sok-sok an merencanakan reuni cuma biar keliatan keren ajah.


Terjadi sebuah percakapan, Sebut saja Ucup dan Icip

Ucup : “Eh bro besok kita reuni yok, udah lama nih gak ketemu, kangen kalian semua.”

Icip : “Reuni? Lah bro kita kan baru lulus tahun kemaren? Biasanya reuni tuh kalo udah 10 tahun atau 20 tahun gitu, biar lebih berasa pas ketemunya. Kalo sekarang beneran kangen mah tinggal disamperin ajah”

Ucup : “Iyah tapi pada sibuk-sibuk nih, susah diajak ketemuan. Direncanain ajah buat ketemu bareng-bareng gitu biar rame lah. Ayo lah kangen nih.”

Icip : “Yaudah atur ajah dech, aku mah ngikut, nanti aku kabarin temen-temen yang lain.”

(Beberapa waktu kemudian)

Icip : “Eh bro ini anak-anak udah aku kabarin, beberapa ada yang bisa nih, beberpa ada yang lagi sibuk juga. Kita yang bisa ajah kumpul yuk, gimana mau ketemuan dimana enaknya?”

Ucup : “Lah kalo gak semua gak asik lah, harus semua lah. Yang pada sibuk, sok sibuk banged sih, udah batal ajah lah.”

Icip : “Lah kok gitu, kamu yang ngerencanain malah kamu yang batalin -_-“

(Kemudian Ucup menghilang dan tidak pernah ada kabar, mungin dia diculik alien atau sedang berkelana ke Zimbabwe atau mungkin Somalia. Kan Bangke)


Hal semacam ini pasti pernah teman-teman semua alami. Kalo belum pernah mengalami kemungkinan pertama kalian tidak punya temen, kemungkinan kedua kalian tidak dianggap sama temen kalian, jadi saya nulis ini ceritanya saya belum pernah mengalami tapi sok-sok an ajah pernah mengalami biar dianggep punya temen. Gitu.

Saya beberapa waktu yang lalu bertemu dengan teman baru, kami beda sekolah, beda angkatan, beda status sosial dan beda status facebook (iyain ajah biar cepet). Kita waktu itu ngobrol-ngobrol, dan sampailah kita pada obrolan membahas libur lebaran, nah kejadian semacam ini biasanya terjadi di moment libur lebaran nih. Waktu itu dia bilang “Aku kemaren diajak reunian sama temen-temen se SMA dulu, pada gaya lah reuni, lulus juga baru 2 tahun”. Mendengar pernyataan itu hal yang pertama saya pikirkan adalah ternyata saya udah tuak 😦 udah 4 tahun lulus SMA, oke lupakan. Saya kemudian berfikir, ternyata kejadian ngajak reuni temen lama kaya gini terjadi pada hampir semua orang yah.

Lanjutkan membaca “Reuni, Sebuah Dilema Rencana Pertemuan”

Menghormati grak !!!

hormat kanan, GRAK!

Sejak sebelum bulan puasa ini, sudah rame banged di media sosial membahas masalah saling menghormati dan menghargai antar umat beragama. Munculnya statement dari pak menteri agama tentang diperbolehkannya warung makan tetap buka saat bulan puasa juga rame dibahas di media sosial. Anehnya sih, cuma gara-gara statement kaya ini ajah jadi rame banged dan jadi bahan kontroversi. Yak elah cuma masalah warung buka atau engga ajah jadi masalah. Gimana bisa saling menghormati dan menghargai antar pemeluk agama kalo cuma masalah kaya gini ajah dibesar-besarkan.

Sebelum saya membahas hal ini lebih jauh, saya mau menyebutkan latar belakang saya. Saya adalah seorang Kristen yang tinggal ditempat dengan mayoritas masyarakatnya adalah Islam. Kehidupan saya di masyarakat saya baik-baik saja, gak ada masalah apa-apa. Saya biasa ikut Halal Bihalal saat Lebaran, keliling ke rumah warga saling silahturahmi, bahkan saat Natal masih ada yang mau datang kerumah untuk menyalami atau sekedar silaturahmi. Tidak ada pembedaan hak dilingkungan saya, mau agamanya apapu itu punya hak yang sama dan perlakuan yang sama. Saya juga seorang mahasiswa. Saya sering nongkrong juga seperti anak muda pada umumnya dan biasanya juga nongkrong dengan anak-anak yang beragama Islam. Buat saya itu bukan masalah, kami becanda ngobrol dan sharing secara wajar dan tanpa ada masalah apa-apa mengenai perbedaan agama kami, cara ibadah kami, dan apapun keyakinan kami.

Mengetahui isu saling menghormati dan menghargai antar umat beragama ini mencuat lagi, saya juga mau ikutan nimbrung memberikan pendapat.

Lanjutkan membaca “Menghormati grak !!!”

Mulai Menulis Yuk !!!

write-593333_1280

MENULIS? BUAT APAAN

Banyak orang yang masih sangat pesimis dengan keahlian seseorang dalam menulis. Padahal komunikasi dengan cara menulis tidak akan pernah hilang dalam industri apapun. Banyak orang yang males belajar menulis, karena menulis dinilai sebagai sesuatu yang buang-buang waktu. Padahal punya bakat menulis memberikan kesempatan buat kamu mengerjakan banyak hal lho. Oke disini saya tidak hanya sekedar membahas profesi sebagai penulis, tapi lebih menekankan pada hal yang bisa kamu kerjakan kalo kamu bisa menulis.

Nih contoh hal yang bisa kalian kerjakan dalam hal menulis.

PENULIS NOVEL

Paling mainstream sih, tapi siapa tau novel yang kamu tulis dengan gaya bahasa seadanya bisa membuat kamu terkenal. Raditya Dika tau kan? bermodal dari hobby nulis di blog bisa bikin novel banyak banged dan best seller pula.

Dari hal yang sepele lho, dia mau nulis semua pengalaman hidup dia di blog dan semua tulisannya dia kumpulin dan jadi buku, kaya dech dia. Masih mau bilang nulis itu buang-buang waktu? saya percaya kok kerja keras itu ada hasilnya. Mulai dech berimajinasi, dan buat karya tulisan mu sendiri, kalo belum bisa dijadiin buku setidaknya bisa buat kamu pamerin ke gebetan kamu.

PENULIS BUKU

Buku apa? banyak lah. Kalian tau, para comic macam Pandji, Ernest, Kemal, Fico, dan Bene dion lagi berbondong-bondong bikin buku. Artis juga juga banyak yang bikin buku, ada krisdayanti, jessica iskandar, dan jupe bahkan. Kalo untuk kalangan artis memang biasanya mereka bikin bukunya ditulisin sama orang lain, tapi kalo untuk kalangan comic mereka biasanya nulis sendiri. Mulai dari pengalaman hidup atau banyak hal lah. Nah kalo kamu bisa nulis, coba dech buah pikir kalian atau pengalaman hidup kalian bisa coba dibukukan. Siapa tau menjual kan. Coba ajah liat sekarang gimana dengan Agus Magelangan, sukses jadi penulis dia sekarang.

Kalo kamu udah punya buku kamu sendiri, lumayan tuh bisa buat pamer anak cucu, atau calon mertua.

Lanjutkan membaca “Mulai Menulis Yuk !!!”

Becoming Creativity (Menjadi Kreatif)

B8xlaKxIgAAaIez

Selama beberapa waktu ini saya sering menemukan statement orang-orang dalam menanggapi hal yang berbau kreatifitas. Ada banyak respon beragam yang saya temukan, mulai dari respon orang-orang yang terbuka dengan kreatifitas, sampai mereka yang kurang terbuka dengan kreatifitas. Dibawah ini saya mau coba sampaikan beberapa statement orang-orang yang saya temui menganggapi hal yang kurang terbuka dengan kreatifitas.

 “Aku itu orangnya gak kreatif banged, gak bisa lah kalo disuruh bikin-bikin yang aneh-aneh gitu”

“Aku itu anak Akutansi, dikampus cuma diajarin bikin aporan-laporan gitu, monoton lah, gak pernah diajarin jadi kreatif”

“Akh jadi kreatif itu susah. Aku mau kerja yang pasti-pasti ajah akh, gak bisa kreatif aku tuh”

“Jadi orang kreatif itu enak yah, bisa bikin sesuatu gitu, kan keren. Aku mah gak punya bakat apa-apa”

“Gak perlu lah jadi kreatif-kreatif banged yang penting bisa kerja cari duit.”

Ini cuma beberapa statement yang saya temui di lingkungan disekitar teman-teman saya. Saya yakin masih banyak respon-respon lain yang bakal kalian temui dalam lingkungan kalian masing-masing, atau mungkin kalian pernah berfikir juga seperti statement-statement tersebut diatas, hanya Tuhan dan kalian sendiri yang tau.

Isu Kreatifitas sekarang ini sedang trend banged, apalagi sejak berkembangnya industri kreatif, bahkan sampai dimasukan dalam kementrian (Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif). Dimasukannya Ekonomi Kreatif dalam satuan kementrian menunjukan bahwa dunia kreatif sekarang sedang berkembang dan bisa menghasilkan profit.  Hal-hal yang berbau kreatif sekarang menjadi sangat digandrungi, tapi disisi lain masih ajah ada orang yang kolot menanggapi hal ini. Masih ada saja orang yang takut berkarya, padahal sudah banyak orang-orang yang bisa bertahan hidup dari karyanya.

Di lingkungan saya industri kreatif itu masih dipandang sebelah mata. Orang tua masih mendoktrin anaknya untuk belajar yang rajin biar nanti jadi orang pintar (pandai), terus bisa daftar jadi PNS, dokter atau pegawai bank. Inilah yang menjadikan minimnya orang-orang bermental kreatif di Indonesia. Ini juga yang menjadikan Indonesia begitu tertinggal secara jumlah Wirausahanya. Ya kalo diterus-terusin seperti ini, Indonesia bakalan semakin tertinggal dikancah Internasional. Padahal dilini pekerjaan apapun itu sekarang butuh banged tingkat kreatifitas tinggi yang dimiliki pekerja, dan disamping itu juga butuh mereka-mereka yang berani mendirikan usaha sendiri.

Lanjutkan membaca “Becoming Creativity (Menjadi Kreatif)”

#BalasDi18 Dirgahayu Sang Inspirator

https://www.flickr.com/photos/128085386@N06/16640509414/in/photolist-rmsXGJ-7cXqm8-mbs77H-mbrRo4-mbnd5K-cgVZH9-auRguL-8RMkyX-8RQs1N-8RQrxC-8RQrkw-6LnXoA-99i4Eg-4z8HmD-7fwKo7-7cXpve-8NYnMh-8NYnKQ-8NVgoB-8NYnGs-8NVgkX-8NYnDy-8NYnCE-8NYnBQ-8NVggH-8NYnzY-8NVgeP-8NVge6-8NYnxU-8NYnx5-8NYnw5-8NVgaP-8NYntu-8NYnss-8NVg7D-8NVg6B-8NYnps-8NVg54-8NYnn9-9t1riC-5CYFAd-5CUp1p-5CUopp-4FXshg-5CYF9J-5CYFZW-qLH1A-5CYFQ1-5CUoPZ-5CYFrC

Kenapa Inspirator bukan motivator?

Semuanya diawali dari sini… (Tulisan ini mungkin akan menjadi sedikit lebay, yaudeh lah ya)

Saya sama sekali bukan orang yang gila dengan kata-kata mutiara ala Motivator. Jujur saya itu orang yang gak PeDe an, minder, gak gaul dan ya gitu lah. Banyak yang bilang saya gak punya tujuan hidup, dan gak maximal hidupnya, kurang motivasi hidup gitulah katanya, entahlah mungkin orang-orang ini sudah lebih paham tentang hidup daripada saya. Saya udah sering ikut seminar motivasi seperti saran teman-teman, dan hasilnya apa? nihil, kayanya udah kebal ajah gitu. Oke ini hidup udah bener-bener flat, gak pernah ngelakuin apa-apa, gak menghasilkan apa-apa dan bener-bener gak guna. Aku harus berubah (Menjadi Power Ranger)

Saya gak butuh motivator yang cuma bisa ngomong doang, saya butuh inspirasi buat bisa ngelakuin sesuatu sama arahan gimana caranya bisa ngelakuin hal itu. Saya pengen banged hidup saya itu jadi dampak, dan bermanfaat buat orang lain, yah kaya Naruto gitu lah.

Percaya gak percaya sosok Pandji Pragiwaksono inilah yang menjadikan saya berubah. Dia turut andil dalam memperbarui pola pikir saya, dan menginspirasi saya untuk berkarya. Saya tau Pandji sejak di Kena Dech, kemudian Provocative Proaktive, dan setelah itu mulai wira-wiri di dunia Stand Up Comedy. Awalnya sih biasa ajah gitu, yaudah lah ini artis keren dan melek politik yaudah itu ajah kesannya buat saya, gak ada yang special sampai akhirnya semuanya berubah sejak negara api menyerang saya mulai membaca buku-buku Pandji (masih yang Free Version).

Saya waktu itu membaca dari Nasional Is Me, Merani Mengubah, Merdeka Dalam Bercanda, dan yang terbaru Indiepreneur. Setelah saya membaca buku-bukunya, wow sama mulai kebakar. Ada banyak hal yang saya gak pernah sadari, dan itu benar-benar diungkap sama Pandji. Di buku Nasional Is Me Pandji menjelaskan bagaimana Indonesia itu indah banged dan bagaimana dia bisa mencintai Indonesia karena dia sudah melihat kenyataan yang ada di Indonesia, disinilah saya mulai belajar mencintai Indonesia dan mau keluar dari kamar untuk melihat banyak hal di Indonesia. Cukup terharu juga dengan kisah perjuangan si Pandji kecil, tapi itulah hal yang memotivasi saya untuk bangkit dari keterpurukan dan memutarbalikan keadaan. Di  Berani Mengubah seperti sebuah doronagn untuk melakukan eksekusi atas setiap inspirasi yang saya dapet, harus ada tindakan, memang sulit kadang untuk mewujudkan sesuatu atau merubah sesuatu, tapi pasti bisa !!! Kata-kata inilah yang membuat saya semakin antusias untuk melakukan sesuatu sesegera mungkin. Dan saat Indiepreneur keluar, saya semakin meledak dan mendobrak sesuatu dipola hidup saya, saya belajar menghargai karya, belajar beli karya original, dan belajar berkarya. (Sampai akhirnya saya beli buku Indiepreneur setelah nabung beberapa lama, masih nunggu dikirim hehe)

Lanjutkan membaca “#BalasDi18 Dirgahayu Sang Inspirator”

Halo dunia!

Ini adalah pos pertama Anda. Klik tautan Sunting untuk mengubah atau menghapusnya, atau mulai pos baru. Jika Anda menyukai, gunakan pos ini untuk menjelaskan kepada pembaca mengapa Anda memulai blog ini dan apa rencana Anda dengan blog ini.

Selamat blogging!