Friends

Reuni/re·u·ni/ /réuni/ n pertemuan kembali (bekas teman sekolah, kawan seperjuangan, dsb) setelah berpisah cukup lama. (KBBI – Kamus Besar Bahasa Indonesia)

Reuni/re·u·ni/ /réuni/ n Rencana pertemuan kembali (bekas teman sekolah, kawan seperjuangan, dsb) setelah berpisah cukup lama, yang biasanya hanya menjadi rencana, dan jarang terlaksana. (KBBK – Kamus Besar Bahasa Kenyataan)

Ps : Pernyataan diatas dibuat berdasarkan beberapa pengalaman yang penulis alami, biasanya terjadi pada orang yang baru saja lulus dan sok-sok an merencanakan reuni cuma biar keliatan keren ajah.


Terjadi sebuah percakapan, Sebut saja Ucup dan Icip

Ucup : “Eh bro besok kita reuni yok, udah lama nih gak ketemu, kangen kalian semua.”

Icip : “Reuni? Lah bro kita kan baru lulus tahun kemaren? Biasanya reuni tuh kalo udah 10 tahun atau 20 tahun gitu, biar lebih berasa pas ketemunya. Kalo sekarang beneran kangen mah tinggal disamperin ajah”

Ucup : “Iyah tapi pada sibuk-sibuk nih, susah diajak ketemuan. Direncanain ajah buat ketemu bareng-bareng gitu biar rame lah. Ayo lah kangen nih.”

Icip : “Yaudah atur ajah dech, aku mah ngikut, nanti aku kabarin temen-temen yang lain.”

(Beberapa waktu kemudian)

Icip : “Eh bro ini anak-anak udah aku kabarin, beberapa ada yang bisa nih, beberpa ada yang lagi sibuk juga. Kita yang bisa ajah kumpul yuk, gimana mau ketemuan dimana enaknya?”

Ucup : “Lah kalo gak semua gak asik lah, harus semua lah. Yang pada sibuk, sok sibuk banged sih, udah batal ajah lah.”

Icip : “Lah kok gitu, kamu yang ngerencanain malah kamu yang batalin -_-“

(Kemudian Ucup menghilang dan tidak pernah ada kabar, mungin dia diculik alien atau sedang berkelana ke Zimbabwe atau mungkin Somalia. Kan Bangke)


Hal semacam ini pasti pernah teman-teman semua alami. Kalo belum pernah mengalami kemungkinan pertama kalian tidak punya temen, kemungkinan kedua kalian tidak dianggap sama temen kalian, jadi saya nulis ini ceritanya saya belum pernah mengalami tapi sok-sok an ajah pernah mengalami biar dianggep punya temen. Gitu.

Saya beberapa waktu yang lalu bertemu dengan teman baru, kami beda sekolah, beda angkatan, beda status sosial dan beda status facebook (iyain ajah biar cepet). Kita waktu itu ngobrol-ngobrol, dan sampailah kita pada obrolan membahas libur lebaran, nah kejadian semacam ini biasanya terjadi di moment libur lebaran nih. Waktu itu dia bilang “Aku kemaren diajak reunian sama temen-temen se SMA dulu, pada gaya lah reuni, lulus juga baru 2 tahun”. Mendengar pernyataan itu hal yang pertama saya pikirkan adalah ternyata saya udah tuak 😦 udah 4 tahun lulus SMA, oke lupakan. Saya kemudian berfikir, ternyata kejadian ngajak reuni temen lama kaya gini terjadi pada hampir semua orang yah.

Ini seperti sudah menjadi anomali didalam masyaakat kita (asek bahasanye).

Sebenarnya apa yang menjadi masalah disini? Apakah salah jika kangen pada temen lama? Apakah salah jika ingin kembali bersilaturahmi dengan teman lama? Apakah salah jika mau ketemu bekas gebetan sekelas lama? (yang terakhir abaikan). Sebenernya sih gak ada yang salah dengan hal itu, kan bagus masih menjaga silaturahmi antar teman. Tapi ada beberapa hal yang mau saya soroti

Reuni, Ajang Silaturahmi atau Tuntutan Budaya?

Sekarang reuni ini sebenernya buat ajang apaan sih? beneran pada pengen bersilaturahmi lagi atau cuma ajang ikut-ikutan kaya pendahulu kita, jadi udah kaya budaya ajah gitu. Berdasarkan pengalaman saya, setelah lulus sekolah, seseorang akan menemukan dunia yang baru, teman baru, dan kesibukan baru. Entah itu kerja, kuliah, kuliah sambil kerja (kerjain tugas-tugas kuliah), atau kesibukan lainnya. Karena hal inilah akhirnya akan ada kondisi dimana “waktu” akan menjadi hal yang sangat berarti. Waktu udah jadi barang mewah lah buat orang-orang yang sudah lepas dari masa sekeolahnya, dan saya agak gak suka dengan orang yang suka menghakimi “akh kamu sok sibuk”, eh man, lu gak tau kesibukan orang kaya apa, mereka punya hidup yang sedang diperjuangan.

Kesibukan ini juga mengurangi itensitas waktu mereka bersama keluarga mereka, kadang untuk bertemu dengan orang tua saja susah, nah kalo ada waktu buat ketemu ya maunya dimaksimalkan sebaik mungkin. Yah gimanapun juga orang tua yang ngurus mereka, yang selama ini ngebiayain mereka, so sudah seharusnya memang ada waktu khusus untuk diberikan buat orang tua mereka.

Disinilah dituntut sikap yang dewasa dari kita semua. Sebagai teman sudah seharusnya kita bisa mengerti kondisi semacam ini. Mungkin ada beberapa orang yang masih akrab dan keep contact dengan teman semasa SMA karena memang bersahabat atau memang ada urusan yang belum selesai (seperti utang misalnya, jadi mau gak mau harus terus dijaga komunikasinya). Tapi ada juga temen semasa Sekolah yang cuma sekelewat ajah. Taulah jaman Sekolah kaya apa, geng-gengan, kelompok-kelompokan, dan ya gitulah banyak kasus bully buat beberapa anak. Hal inilah yang seharusnya bisa kita sikapi secara dewasa setelah kita lulus sekolah. Kalo memang beneran temen, kita harus belajar menghargai. Menghargai keadaan dia sekarang kaya gimana.

Reuni yang sering digembor-gemborkan orang tak ayal hanya menjadi sebuah budaya. Budaya karena pendahulu kita melakukan itu, yaudah kita juga melakukan hal yang sama. Nah kalo pas waktunya agenda reuni ini dibuat dan ada beberapa anak ada yang gak bisa, pasti akan ada suara-suara miring, mulai dari “si ini sok sibuk akh” sampai “akh gak asik udah pada nikah semua temen-temen kita, pada nikah muda ngapain sih”. Lah katanya temen, kok kaya gini kelakuannya. Katanya reuni itu ajang temu kangen antar teman lama, judulnya temen, tapi kok menghakimi gitu sih.

Kalo reuni memang sebagai ajang silaturahmi, so yaudah kita bersilaturahmi dengan benar. Saya punya temen sekolah yang sudah menikah, dan dia sangat susah untuk diajak kumpul-kumpul karena sudah menikah, sering sekali terdengar suara miring “akh si ini kan udah nikah, udah gak bisa diajak kemana-mana”. Suara miring yang seolah menghakimi bahwa keputusan dia menikah adalah salah dimata teman-teman yang lain. Tapi saya punya prinsip, kalo memang kita beneran temen, dan ikatan pertemanan itu belum ilang, kita masih punya sejuta cara untuk bisa menjalin silaturahmi. Saya masih sering berkunjung kerumah dia (seringnya sendirian), cuma pengen ketemu dan ngobrol ajah. Saya dekat dengan keluarganya, dan suaminya juga tau kalo saya adalah teman sekolahnya jadi kami juga tidak ada masalah. Memang cukup susah untuk menemukan satu waktu yang sama-sama luang untuk sekedar bertemu untuk ngobrol, tapi karena memang kami rindu untuk bisa menjaga tali silaturahmi kami tetap terjalin akhirnya selalu saja ada waktu untuk bertemu walupun tidak banyak.

Di kasus yang lain saya juga punya beberapa temen yang kuliah di satu kota yang sama, di jogja. Tapi untuk bertemu benar-benar sangat susah, entah itu karena kesibukan kampus atau karena kerja. Kami sama sekali tidak pernah sekalipun ketemuan, mengagendakan untuk ketemuan juga tidak pernah. Saya rindu sekali untuk menjaga tali silaturahmi dengan ketemuan ajah dulu gak usah harus pas reuni, lha wong kita satu kota, jangkauannya gak jauh juga, sebenernya kalo memang ada niatan untuk ketemu pasti sangat lebih mungkin. Tapi nyatanya belum pernah sekalipun pertemuan itu terjadi, wacana sajah tidak pernah ada.

So sebenernya reuni ini sebagai ajang silaturahmai atau cuma budaya ajah?

Reuni, Silaturahmi Yang Terprogram?

Seperti yang udah saya tulis diatas, setelah lulus sekolah, seseorang akan menemukan dunia yang baru, teman baru, dan kesibukan baru. Katanya sekali temen selamanya tetep temen, apa benar? entahlah ini masih menjadi sebuah misteri. Karena pada kenyataannya saat seseorang sudah menemukan teman yang jauh lebih nyaman untuk diajak berbagi dan bener-bener ngerti pribadinya, secara bertahap dia akan melupakan teman-teman lamanya apalagi teman-teman lama yang tidak benar-benar menganggap dia sebagia teman.

Ada banyak lho teman sekolah saya yang jadi korban bully dan setelah udah pada lulus dia udah gak mau kumpul-kumpul lagi sama teman-teman semasa sekolah, karena mungkin dia sudah menemukan teman yang lebih menganggap dia sebagai manusia. Kalo udah gini yang salah siapa?

Tapi ada juga sih temen yang tiba-tiba ngambil jarak sama temen-temen lamanya ini cuma karena emang gak mau bersilaturahmi ajah kali karena merasa gak penting ajah dan gak ada manfaatnya.

Nah kalo udah gini ujung-ujungnya apa? yaudah saling judge gitu. Padahal kalo memang niatan silaturahminya baik, gak usah sok diprogram lah. Ikatan pertemanan dan keinginan menjaga silaturahmi muncul dari kesadaran bukan program, dipikir program menteri. Yang penting menjaga hubungan baik ajah dan hindari hubungan diluar nikah (yang terakhir abaikan).

Intinya sebelum melakukan program reuni, silaturahmi itu biarlah dijaga dulu berjalan dengan baik dan secara natural. Nanti tiba waktunya kalo memang bisa diadakan buat reuni pasti bisa kesampaean.

Reuni, Ngapain?

Saya tergabung dalam grup kelas, mulai dari Facebook, BBM, sampai WA. Agak aneh saat terjadi obrolan di grup dan bahasannya adalah ngomentarin teman kita. Mulai dari yang nikah muda, sampai yang gak nikah-nikah (itu saya) semuanya kena bully. Saya sebenernya tidak masalah kalo ini cuma bercandaan, tapi kalo udah keterlaluan ini udah mengarah ke bullying. Kenapa harus kaya gini sih.

Kadang di grup itu juga membahas kisah-kisah semasa sekolah, mulai dari kisah cinta ejek-ejek an waktu sekolah, dll. Kalo kita mengenangnya sebagai sebuah kejadian lucu jaman sekolah, pasti akan terasa menyenangkan. “Eh dulu si Mawar suka sama si Budi yah. Jaman itu lagi polos-polosnya yah kita kalo ada yang suka di cie-cie in” dan yang lain menimpali “Iyah dulu aneh ajah gitu, kalo duduk jejeran ajah dikatain suka-sukaan terus disorakin, parah lah”. Bukannya akan lebih menyenangkan kalo seperti ini daripada malah masih melakukan bully dengan cara yang sama dengan waktu sekolah dulu. “Wah si Budi masih jomblo, pasti lagi menunggu si Mawar menerima cintanya”, terus yang lain menimpali “Wah iyah tuh, cinta tak berbalas, jomblo ngenest sekarang jadinya. Udah si Mawar ditembak ajah sekarang” dan obrolan ini terus berlanjut sampai ada salah satu orang yang akhirnya nanti akan sakit hati.

Ini adalah contoh kejadian obrolan di grup kelas, bayangkan apa yang akan terjadi kalo beneran reuni. Yang ada bukan kangen-kangenan tapi malah saling ejek gak jelas dan tinggal nunggu ajah ada yang sakit hati, nanti baru berhenti. Men… bukannya lebih asik kalo becanda sewajarnya, sharing pengalaman, mengenang kisah lucu dengan tidak berlebihan, dan bisa saling mendukung teman kita yang sedang berkarya. Kalo cuma ejek2an ngapain reuni?


Ini sedikit keresahan yang mau saya bagi. Karena memang lebih penting menjaga ikatan pertemanan itu dengan alami secara personal dengan orang-orangnya langsung. Saya agak tidak suka jika menyebut seseorang itu adalah teman sekelas, sekolah, seangkatan. Saya lebih senang menyebut seseorang sebagai teman, karena kita memang benar-benar dekat secara personal atau setidaknya kita punya hubungan yang baik, bukan cuma sekedar kenal dikelas.

Mari kumpul, mari bercanda, mari tertawa, mari bersahabat sampai berakhir dunia guys 🙂

P.S : Salam dari Jho untuk kawan-kawan lama yang masih mau menjaga hubungan baik dengan saya.

Iklan

2 tanggapan untuk “Reuni, Sebuah Dilema Rencana Pertemuan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s