with or without... handphone//embedr.flickr.com/assets/client-code.js
Dear, teman-teman (yang sekarang udah gak jadi teman, ngilang dan meninggalkan utangan pulsa)

Memang hidup itu berat gaes. Saat kebutuhan pokok yang awalnya cuma Sandang, Pangan, Papan, sudah berkembang menjadi Sandang, Pangan, Papan, Pulsa, dan Colokan. Pulsa yang dulu dianggap sebagai kebutuhan Tersier, karena begitu mewah (cuma orang-orang kaya yang punya), kemudian berkembang menjadi kebutuhan sekunder, dan sekarang sudah naik jabatan menjadi kebutuhan pokok karena begitu perlunya kebutuhan seseorang akan komunikasi.

Kenyataan ini tidak saya pungkiri gaes, saya, kamu, kita semua butuh pulsa. Pacaran butuh pulsa, gebet pacar temen butuh pulsa, menghubungi orang tua buat minta kiriman juga butuh pulsa. So saya juga sadar dan paham, semua hal bisa dilakukan untuk mendapatkan pulsa. Mulai dari ngurangin uang buat makan, ngaku lagi dikantor polisi, sampe ngutang ke temen.

Untuk kasus pertama, ngurangin uang buat makan, kalian bersabarlah gaes. Tuhan akan menguatkan hambanya yang sedang kesusahan. Tapi jangan berharap lebih. Kalo disurga ada konter, saat itu juga pasti bisa dikirim pulsa dari surga. Tapi percayalah disurga tidak ada konter makanya Tuhan cuma akan nguatin kamu.

Untuk kasus kedua, ngaku lagi dikantor polisi terus minta diisiin pulsa, Just Go To Hell. Cara bohong yang gak kreatif. Kenapa semua orang yang mau minta pulsa dengan cara bohongin orang make modus yang sama. Mbok cari modus lain. Kalo mau bohong, belajarlah bohong secara baik dan benar. Kalo perlu carilah buku How To Be A Liar For Dummy. Atau belajar ajah sama cowo biasanya mereka pinter cari alasan modus.

Untuk kasus ketiga, ngutang pulsa ke temen. Buat kalian yang mekakukan hal ini tidak ada salahnya, selama kalian bayar. Tapi kalo kalian selalu lupa bayar, SEGERA BERTOBATLAH!!!.

Jangan Korbankan Pertemanan Gara-gara Utang Pulsa

Kami para penjual pulsa tak berdaya saat ada temen sendiri yang mau ngutang. Kami berusaha menjadi teman yang baik dengan memberikan utangan, yang akhirnya setelah utang ya udah cuma jadi kenangan dan lupa bayar. Kita mungkin memang berkawan, tapi mengertilah kami ini penjual bukan orang tuamu yang selalu bisa kamu mintain pulsa selalu.

Kadang setelah utang, sekali, dua kali, tiga kali, akan lupa dan akan semakin banyak nominal yang tercatat didaftar utangan. Dan saat itu kalian akan menghilang dan seolah kita tidak pernah kenal. Ayolah gaes, kita ini berkawan aku bisa ngasih kemudahan dengan memberikan utangan pulsa, tapi mudahkanlah juga rejekiku dengan membayar pulsa yang kamu utangin tiap minggu itu. Harusnya ini jadi Win Win Solution. Tapi kamu malah mengorbankan semua itu cuma gara-gara gak mau bayar utangmu. Percayalah, aku masih temanmu aku akan sangat senang ngasih utang ke kamu, bahkan ngasih potongan harga pulsa murah ke kamu, tapi please bayarlah utangmu itu.

Percayalah Aku Juga Mau Kaya

Kami para penjual pulsa elektrik ini juga mau kaya, percayalah itu. Kami berjualan pulsa murah dengan prinsip “gak papa untung dikit, yang penting jalan”. Tapi gara-gara kalian yang gak pernah mau bayar uatangan pulsa itu, jangankan untung dikit, buat beli deposit ajah harus nombok. Bukannya untung malah rugi. Gimana kita bisa kaya kalo terus begini.

Kawan, mengertilah. Aku mau merubah nasibku. Aku jualan pulsa buat membantu orang tuaku meringankan beban menanggung biaya hidupku. Setidaknya kasihanilah orang tuaku. Kalo aku terus merugi karena utangmu yang tidak pernah dibayar itu, mungkin mereka akan menjual mas kawin mereka buat membiayai hidupku. Kalian para pengutang pulsa, dengarkan ini, jangan sampe ibuku melacur karena sudah tidak mampu untuk membiayai kuliahku. Tolonglah bayar pulsa kalian, setidaknya itu meringankan beban keluargaku.

Percayalah Aku Cuma Mau Berpenghasilan Halal

Kenapa aku menjual pulsa, aku cuma mau berpenghasilan halal. Sudah hanya itu alasanku. Aku kuliah dan butuh biaya banyak, aku berjualan pulsa untuk meringankan bebanku. Tapi aku gak mau mencari uang dengan cara yang tidak halal. Aku tidak mungkin menjadi peliharaan tante girang (selain aku tidak mau, aku juga kurang ganteng gitu), aku juga tidak mungkin jualan sabu (kalo jualan lem kayu, mungkin masih bisa), apalagi harus jadi penipu yang nyari orang buat investasi dan menjanjikannya kapal pesiar dalam seminggu (seminggu, paling bisanya beli kapal-kapalan).

Percayalah aku tidak akan melakukan semua itu. Kami para penjual pulsa elektrik dari jawa, kalimantan, sumatra, penjual pulsa elektrik jakarta, bahkan sampe papua, pasti punya motivasi yang sama cuma pengen makan dari hasil kerja yang halal. Percayalah, kami tidak akan membangun bisnis prostitusi dari keuntungan berjualan pulsa kami.

Buat Tukang Ngutang Pulsa, Bertobatlah!!!

Kami dari Kelompok Penjual Pulsa Murah Di Seluruh Indonesia, mulai dari Kesatuan Penjual Pulsa Murah Jakarta, Kesatuan Penjual Pulsa Murah Jawa, Kesatuan Penjual Pulsa Murah Sunda, Kesatuan Penjual Pulsa Murah Sumatra, Kesatuan Penjual Pulsa Murah Papua, dan Kesatuan Penjual Pulsa Murah suku bangsa lainnya. Dengan ini membuat sebuah petisi, buat kalian para tukang ngutang pulsa, segera bayarkan utang kalian dan segera bertobatlah. Ingat Kerajaan Surga Sudah Dekat, dan disurga kayanya gak ada yang boleh bawa utang.

Iklan

12 tanggapan untuk “SURAT TERBUKA BUAT TUKANG NGUTANG PULSA DI SELURUH INDONESIA

  1. aku jualan pulsa itu cm iseng2, krn toh aku punya kerjaan yg tetap juga… ini jualin pulsanya juga ke temen2 kantor… tapi bnr tuh mas, even ini ada 1 yg jabatannya itu manager, tapi hobiiiiiiii bgt ngutang dan janji2 surga mulu kalo ditagih… akhirnya aku ksh dispensasi boleh bayar pas gajian, tp harga utk dia aku naikin… cm kdg sebel bgt ya… manager loh ini… yg aku tau gajinya itu udh 2 digit.. hihhh…. didoain miskin bnran ni org

    Suka

    1. Hahaha, Iya kalo sambil kerja sih gak begitu terasa buk. Kalo yg jualan mahasiswa kere macam saya, yang hasil jual pulsa duitnya diputerin buat makan, berasa banged hehe.
      Yah namanya juga manusia kakak, manager juga punya hak buat ngutang, cuma tinggal dia tau malu apa engga kalo sampe lupa bayar hahaha.

      Suka

    1. Iyah gimana yah, kalo beneran temen sih harusnya bisa ngasih pengertian kalo gak bisa bayar. Sebagai temen, kita pasti bisa ngerti. Tapi kalo udah ngutang, terus gak berasa punya utang, gak mau bayar dan tingkahnya masih songong, Kayanya bukan temen dech orang kaya gitu hehehe. (sarkas)

      Suka

  2. Hehehe. Tahu banget deh rasanya. Dulu pernah juga jualan pulsa di sekolah. Duh nyesek kalau ada yang hutang berulang kali terus mendadak amnesia. Bukan cuma pulsa sih ya, hutang pada umumnya juga gitu. Karena teman, kadang merasa nggak enak buat ngingetin. Jadi mikirnya gini, yaudahlah biar si penghutang ingat hutangnya sendiri. Eh bertahun-tahun berlalu ternyata nggak inget juga -_- yang ngeselin itu, hutangnya sedikit-sedikit tapi sering. Mau dicatat, ah kan teman nggak apa-apa anggap aja nraktir sekali-kali. Eh berulang kali ternyata. Yaahhh jadi curhat deh :3

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s