[CERPEN] Tumbuh Bersama Diladang yang Berbeda

Sumber : wallarthd.com

Perkenalkan nama saya Jho dan saya ini jomblo

Kelihatan dari mukanya gitu kan. Penuh tatapan nanar.
Dari keringetnya ajah baunya lain. Ini yang didepan ini penasaran nyari tau bedanya.

Suasana yang awalnya hening tiba-tiba mulai gaduh, soalnya ada konvoi motor King. Tak beberapa lama suara gaduh dari knalpot King menghilang. Aku melanjutkan.

Saya emang susah nyari cewek, tapi saya juga milih-milih kalo nyari cewe. Soalnya, kadang saya suka illfeel sama cewe yang mukanya sih cantik, tapi ngomongnya ngapak.

Rasanya itu ganjel banget dikuping. Udah ngapak, sok-sokan pake lo gue lagi. Bukannya jadi gaul malah kedengeran kaya lagi nomong pake bahasa Slovakia.

Masih belum ada tawa, cuma ada suara riak-riak tak jelas dari pengunjung cafe dan suara gaduh sendok yang beradu dengan piring. Ada teriakan lirih mengalun, “Inyong we ngapak, juk ngapa. Ora ngapak ora kepenak. (Saya saja ngapak, terus kenapa. Tidak ngapak, tidak enak.)”

Walaupun sekarang jomblo, saya dulu pernah pacaran yah. Kita udah mau tunangan tapi akhirnya saya diputusin karena mantan saya lebih memilih cowok lain.

Suara lirih itu kembali mengalun, “Ya pantes diputus. Wes rupane elek, ora lucu, cangkeme rusak (Ya pantes diputus, sudah mukanya jelek, gak lucu, mulutnya rusak).” Dalam hati, rasanya pengen tak colok mata itu cewek pake garpu. Tapi saya urungkan niat tersebut dan mempertimbangkan menggunakan gagang cangkul. Ya, mungkin rasanya bakal lebih greget.

Lanjutkan membaca “[CERPEN] Tumbuh Bersama Diladang yang Berbeda”

Iklan