Sumber : wallarthd.com

Perkenalkan nama saya Jho dan saya ini jomblo

Kelihatan dari mukanya gitu kan. Penuh tatapan nanar.
Dari keringetnya ajah baunya lain. Ini yang didepan ini penasaran nyari tau bedanya.

Suasana yang awalnya hening tiba-tiba mulai gaduh, soalnya ada konvoi motor King. Tak beberapa lama suara gaduh dari knalpot King menghilang. Aku melanjutkan.

Saya emang susah nyari cewek, tapi saya juga milih-milih kalo nyari cewe. Soalnya, kadang saya suka illfeel sama cewe yang mukanya sih cantik, tapi ngomongnya ngapak.

Rasanya itu ganjel banget dikuping. Udah ngapak, sok-sokan pake lo gue lagi. Bukannya jadi gaul malah kedengeran kaya lagi nomong pake bahasa Slovakia.

Masih belum ada tawa, cuma ada suara riak-riak tak jelas dari pengunjung cafe dan suara gaduh sendok yang beradu dengan piring. Ada teriakan lirih mengalun, “Inyong we ngapak, juk ngapa. Ora ngapak ora kepenak. (Saya saja ngapak, terus kenapa. Tidak ngapak, tidak enak.)”

Walaupun sekarang jomblo, saya dulu pernah pacaran yah. Kita udah mau tunangan tapi akhirnya saya diputusin karena mantan saya lebih memilih cowok lain.

Suara lirih itu kembali mengalun, “Ya pantes diputus. Wes rupane elek, ora lucu, cangkeme rusak (Ya pantes diputus, sudah mukanya jelek, gak lucu, mulutnya rusak).” Dalam hati, rasanya pengen tak colok mata itu cewek pake garpu. Tapi saya urungkan niat tersebut dan mempertimbangkan menggunakan gagang cangkul. Ya, mungkin rasanya bakal lebih greget.

Karena tidak lucu, aku segera mengakhiri open mic ku malam itu.

Oke terima kasih, saya Jho.

Pengunjung yang sebelumnya gak ada respon, tiba-tiba bertepuk tangan. Sepertinya mereka cuma ingin sedikit menghargai usahaku melucu.

“Masih belum bosen nampil beginian Jho.” Seorang cewek menegurku.

Aku mengambil posisi duduk dibangku didepannya. “Gak lah. Stand up comedy itu udah jadi passion ku. Gak bakal bosen lah.”

Cewek itu menyeruput kopi sebentar lalu menanggapiku. “Cieh, passion. Tapi perasaan setiap kali aku liat kamu nampil, kayanya gak pernah lucu.” Cewek itu melipat tangannya dan agak mencondongkan kepalanya kearahku.

“Yah mungkin aku memang tidak ditakdirkan menjadi lucu. Tapi ganteng. Hahaha.”

“Pffttt. Tak siram kopi juga kamu Jho.” Cewek itu sudah memegang cangkir kopinya seolah akan menyiramnya kearahku. Untungnya gak jadi. Sayang mungkin, soalnya kopinya mahal, sayang kalo dibuang-buang.

“Stand up itu ibarat terapi buat aku…”

Belum selesai dengan perkataanku, cewek itu memotongnya. “Terapi apaan, biasa juga terapi ditempat pijet.”

“Enak ajah. Iyah terapi biar aku berani ngomong dimuka umum. Ini kan juga bagus buat melatih public speaking aku. Jadi nanti pas aku ketemu bapak kamu, mentalku udah jadi, dan caraku ngomong udah lancar.”

“Yak elah. Udah 2 tahun lho open micnya. Udah 2 tahun latihannya. Eksekusinya kapan? Gak pernah! Kamu mah cuma bisa wacana.” Cewek itu melipat tangannya didada, sambil menatapku dengan muka cemberut.

“Ririn yang cantik, bukannya cuma berwacana, aku menunggu waktu yang tepat diantara kita.” Aku mengkerlingkan mata agak menggoda.

“Helah.” Ririn mengambil cangkir kopinya dan menyeruputnya lagi.

“Kamu kao lagi bete gitu tambah cantik deh Rin. Beneran deh,” godaku lagi.

“Ah, gombal.”

“Lho, ini bukan gombal. Ini pujian. Katanya cewek seneng sama cowok yang perhatian, sering memuji ceweknya, dan humoris. Aku udah paket lengkap ini lho. Gak salah kalo kamu pilih aku.”

“Njir. Malah tambah parah ngegombalnya.”

Comic selanjutnya naik keatas panggung. Tidak jauh berbeda denganku, dia juga kurang lucu dan tidak terlalu mendapat respon penonton. Setidaknya aku lebih ganteng dari dia.

“Habis ini kamu mau kemana Jho?” Ririn menegurku.

“Aku paling, agak malem pulangnya. Masih ada sharing bahas open mic. Kamu udah mau pulang?”

“Iya nih.” Ririn mulai sibuk memberesi barang-barangnya. Dia juga sibuk mengecek HP nya.

“Lho, udah dijemput?”

“Katanya sih udah mau sampe sini. Ini lagi nunggu kabar lagi.”

“Oh…”

“Jadi kangen dulu yah. Kita bisa nongkrong disini sampe jam 11 malem. Sekarang baru jam 8 juga udah ribet gini.”

“Iya kamu seneng bisa nongkrong, chit-chat sana-sini sampe malem. Lha aku yang selalu kena marah tiap kali nganter kamu. Apalagi bapakmu galaknya ngelebihin tentara.”

“Haha, lebay ah. Gak gitu juga kali. Tapi bapak malah jadi gak pernah lupa sama kamu lho.”

“Iya, aku kan emang susah dilupain sih hehe.Ya abis aku kalo dimarahin suka sok ngelucu gitu. Dan yang paling gila, aku gak ada kapok-kapoknya nganterin kamu yang pulangnya kemaleman terus. Haha.” Ada jeda sebentar dalam ucapanku. “Time is moving so fast ya. Udah lama banget kayanya masa-masa itu.”

Ririn sedikit tersenyum dan terjebak dalam lamunan. Mungkin dia sedikit bernostalgia, atau sedang memikirkan kisah drama korea, entahlah, aku tak bisa membaca pikirannya.

“Sayangnya kita gak bisa grow up bareng ya sekarang.” Ririn seketika menatapku dengan tatapan yang dalam.

Aku tidak bisa memberikan jawaban apa-apa. Tiba-tiba telepon Ririn berbunyi. Ririn mengangkatnya dan berbicara sebentar.

“Udah dijemput nih. Oia, ini undangan buat kamu. Jangan lupa dateng ya bulan depan.” Ririn masih memberikan tatapan yang begitu dalam.

“Oke, pasti aku dateng. Masa di moment bahagia kamu, aku gak dateng sih.”

“Harusnya moment bahagia itu bareng kamu ya. Sayangnya kamu bilang tentang perasaanmu setelah aku udah dilamar orang lain. Padahal aku udah nunggu kamu lho.” Ririn berdiri dari duduknya dan menjinjing tasnya. “Tapi aku yakin kok, kamu bakal menemukan bahagiamu sendiri. Makasih ya, udah jadi temen ngobrol paling menyenangkan selama ini. Oia, kamu beneran udah agak ganteng kok sekarang, jangan minder lagi lah. Sekarang tinggal berusaha jadi lucu. Hehe. Oke, aku duluan ya.” Ririn kemudian berlalu dengan meninggalkan sedikit senyuman manis. (YS) 

P.S. Cerita ini hanya fiktif belaka. Kesamaan kisah, cerita, maupun nama, hanya kebetulan semata. Rasah digawe baper. Jika ada masukan akan dengan senang hati saya terima. Silahkan tinggalkan jejak di kolom komentar.

 

Iklan

2 tanggapan untuk “[CERPEN] Tumbuh Bersama Diladang yang Berbeda

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s