I am michael film

Director : Justin Kelly
Writer : Justin Kelly, Stacy Miler (Screnplay) | Benoit Denizet Lewis (based on the magazine article “My Ex-Gay Friend” by)
Cast : James Franco, Emma Roberts, Zachary Quinto, Leven Rambin, Daryl Hannah, Avan Jogia, etc.
Published : 27 Januari 2017 (USA – Terbatas) | 29 January 2015 (Premier di Sundance Film Festival)

Sinopsis :

Mizhael Glatzete (James Franco), seorang wartawan di XY Magazine dan seorang aktivis gay. Michael harus meninggalkan karirnya di XY Magazine karena harus mengikuti Bennet (Quinto), pasangan gay nya bekerja di luar kota. Sempat berhenti menjadi aktivis, Michael kemudian membuat majalahnya sendiri dan meneruskan perjuangannya dalam mengangkat isu kesetaraan hak para gay. Dalam perjalanannya, Michael mulai mempertanyakan tentang statusnya sebagai gay dan mulai mencari lebih dalam tentang jati dirinya yang sebenarnya.

***

I_Am_Michael_film_posterSebagai karya debutan milik Justin Kelly (Director, writer), film ini cukup mengikat kesan secara mendalam. Premis ceritanya cukup unik. Banyak film tentang gay yang pernah saya tonton, tapi rasanya dengan cerita seperti di film ini belum pernah saya dapati―atau mungkin saja referensi saya yang masih sedikit.

Film ini membahas isu yang cukup sensitif, tak heran jika film ini pemutarannya dibatasi. Untuk mereka yang berpandangan konservatif tentang dogma agama―seperti orang Indonesia―film ini mungkin akan terasa seperti serial Hidayah. Tapi di Amerika dimana isu kesetaraan untuk kaum gay sedang diexpose habis, film ini seperti menciderai perjuangan tersebut.

Dari awal film ini mengekspose bagaimana gaya hidup gay yang penuh pesta pora, kehidupan seorang gay yang hedon, dan adegan ranjang seorang gay. Kemudian hal ini dibenturkan dengan dogma agama yang secara konservatif menyatakan bahwa gay merupakan perbuatan dosa dan termasuk orientasi seksual yang menyimpang.

Jika saya memposisikan sebagai seorang gay, saya pasti akan merasa sangat tersinggung dengan film ini. Sebagai gerakan underground, para pejuang LGBT pasti berusaha untuk bisa exist, diterima oleh masyarakat, dan dianggap bukan sebagai sesuatu yang tabu. Pejuang LGBT pasti juga akan mengumpulkan “sesamanya” untuk berani menunjukan identitasnya dan sama-sama berjuang mengkampanyekan tentang kesetaraan hak.

Di banyak film bertema gay pun, lebih banyak menyoroti tentang seorang yang merasa dirinya cenderung menyukai sesama jenis, namun masih beum yakin dengan hal tersebut, atau bagaimana seorang gay yang kesulitan untuk mengaku pada orang-orang terdekatnya, ya kira-kira seperti itulah.

Lalu munculah film tentang gay yang bertobat, rasanya ini seperti ingin membenturkan setiap perjuangan tersebut nilai moral masyarakat konservatif dan dogma agama tertentu.

Di luar berbagai prasangka dan pikiran-pikiran random yang muncul di dalam otak saya, saya cukup menikmati film ini. Biarpun masih ada sedikit ketidakpuasan mengenai penyajian film ini.

Film ini menunjukan perjalanan Michael dalam setiap periode. Namun sayangnya perjalanan setiap periode tersebut disajikan seperti sebuah sketsa pendek. Seolah ingin memadatkan cerita, tapi saya rasa malah ceritanya kurang terexplorasi dengan baik. Seharusnya film ini bisa dieksekusi lebih baik lagi dengan cara pengkisahan yang lebih mendalam. Banyak celah potensial yang sebenarnya bisa dikembangkan untuk mengikat emosi penonton. Tapi film ini berjalan begitu cepat dalam transisi periodenya, dan emosinya tak terikat dengan sempurna.

Saat menonton film ini, saya seperti menonton film dokumenter perjalanan yang kekurangan footage dan menampilkan footage yang seadanya. Sayang sekali, premis ceritanya unik, tapi pengeksekusian dalam film terasa banyak yang kurang.

Film ini masih cukup recomended untuk ditonton. Pastikan kamu menontonnya dalam keadaan yang fokus dan siap-siaplah untuk sedikit bergelut dengan rasa bosan. Kamu juga akan mendapat banyak kejutan adegan ranjang yang tak akan kamu duga. Coba saja buktikan dan tonton sendiri.


Rating :

IMDB : 5.7/10
Rotten Tomatoes : 67%

Iklan

4 tanggapan untuk “[REVIEW FILM] I AM MICHAEL : Seorang Gay yang Mencari Hidayah.

    1. Di Indo dulu sempet ada film tentang Gay, salah satunya Arisan (belum tau yg lain). Tapi Kalo I’m Michael dibuat versi Indo, pasti bakal masuk serial Hidayah. Haha. *Makasih kak mput udah mampir

      Suka

  1. Uda nonton film tp ga ngerti endingnya..mksdnya apa endingnya dia di greja sm ceweknya trus mikenya tiba ky shock and ky kambuh penyakit lamanya trus abis gt aja..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s